Trump esboça virada na política internacional americana.

Donald Trump acaba de dar uma entrevista pra ninguém botar defeito.

Pelo; menos em política internacional (Wall Street Journal, 10 de novembro).

Ele se propõe a deixar a pé os rebeldes apoiados pelos EUA, os chamados “moderados”.

Dias antes, Obama já dera os primeiros passos nesse sentido.

Havia ordenado  o ataque aos jihadistas do Nussra, filial da al Qaeda , as mais eficientes forças na revolução anti-Assad.

Até então, o governo americano vinha fazendo vistas grossas à colaboração entre os moderados, que Washington apoia com armamentos, e o Nussra, reconhecidamente um grupo terrorista.

Havia muitas dúvidas sobre o acerto destas medidas, embora o Nussra fosse tido como essencial pelas forças rebeldes moderadas.

Aos poucos, uma nova convicção foi sendo firmada na estratégia americana.

Obama e os generais do Pentágono preocupavam-se com a transformação de vastas éreas ocupadas pelo Nussra nas províncias de Idlib e Alepo em refúgio de líderes da al Qaeda, vindos do Paquistão e do Afeganistão

Temiam que o Nussra continuasse crerscendo e, em caso de queda do regime Assad, passasse a disputar o governo do país, atraindo  os milicianos anti-americanos, em geral, mesmo do ISIS.

O resultado seria semnelhante ao que aconteceu à Líbia após a derrota de Kadafi:, estabeleceu-se um verdadeiro caos, sem lei, nem segurança ou  instituições respeitadas.

O Nussra era também um ponto de discórdia com os russos. Nossos bombardeiros, dizia Moscou, visam destruir esses terroristas. Mas por estarem os moderados misturados com eles, compartilhando bases, acabavam também  levando bomba.

Tudo isso pesou no tratamento dado ao Nussra..

Inicialmente, o presidente ordenou que drones, aviões de vigilância e recursos de inteligência fossem alocados para localizar e matar os chefes do Nussra.

Evidentemente, espera-se que os rebeldes moderados se conformes em se separarem desses perigosos “amigos”, embora o Nussra seja importante na defesa de Alepo Oriental e em outras frentes da guerra anti-Assad.

Na entrevista ao Wall Street Journal, Trump foi mais longe do que Obama.

Defendeu um foco muito mais concentrado na guerra contra o Estado Islâmico do que no investimento nas forças rebeldes e na queda do regime de Damasco.

Acompanhe o raciocínio dele: “Eu tenho uma visão oposta à de muita gente quanto à Síria. … você está guerreando a Síria, a Síria faz guerra ao ISIS e você tem necessidade de se livrar do ISIS. A Rússia está agora totalmente alinhada com a Síria… Vejo que agora nós estamos apoiando rebeldes contra a Síria e nem sequer temos a menor ideia de quem são e onde estas pessoas estão. ”

E Trump concluiu que: “acabaremos lutando contra a Rússia, lutando contra a Síria.”

Por estas frases, dá para se chegar a algumas hipóteses próximas à realidade.

Para Trump, o ISIS é o inimigo número um. Ele quer lançar tudo que puder contra os bárbaros fundamentalistas.

Parece considerar inconveniente o apoio americano aos rebeldes anti-Assad, pois estaria reduzindo recursos dos ataques ao ISIS, a principal campanha militar dos EUA na região.

Ainda mais porque considera a causa rebelde pouco realista “nem sequer temos ideia de quem são e onde eles (os moderados) estão. ”

Mas, para Trump, o grande problema é a possível consequência de uma ação militar dos EUA na região: uma guerra contra a Rússia.

E isso o novo presidente quer evitar a todo custo..

Pelo contrário, a amizade EUA-Rússia é objetivo-central de Trump,

Isso ele declarou várias vexes durante a campanha eleitoral, além de trocar elogios com o presidente Putin.

E olhe que, estando a opinião pública dos EUA envenenada contra o chefe russo, a troca de agrados entre e Trump poderia tirar muitos votos do republicano.

Na entrevista ao Wall Street Journal, o novo presidente contou ter recebido uma ”bonita carta” do presidente Putin. E que, muito em breve, será programada uma conversa telefônica entre os dois.”

Esta possível aproximação com Moscou é de elevada importâncvia, especialmente no contexto atual.

Nos últimos anos, devido principalmente à questão ucraniana e ao aumento das tensões entre as tropas da OTAN e as de Moscou, concentradas junto às fronteiras da Rússia e da Urânia e dos Países Bálticos, teme-se por um choque armado. Embora isolado poderia degenerar numa guerra geral.

Os EUA, no seu papel imperial de controle do mundo, vinha sendo o protagonista no drama de uma nova Guerra Fria. Como defensor de países fracos países diante de um suposto expansionismo de Moscou, punha lenha na fogueira, em vez de tentar apagá-la.

Generais americanos recentemente concluíram que a Rússia seria o grande inimigo do país, com quem os EUA  teriam mais chances de entrarem em guerra.

Trump, com seu America First, não a quer de jeito nenhum, pois um conflito armado Rússia versus OTAN causaria uma crise prejudicial à economia americana.

Por sua vez, Putin tem afirmado repetidas vezes que guerra na Rússia não passa de uma fantasia dos grupos que deitaram e rolaram durante a Guerra Fria.

Como a vontade dos líderes das duas grandes nações parece convergir na busca da paz, um entendimento entre eles, em vez do mau humor atual, é da maior conveniência.

Assim entendem respeitáveis analistas como Ron Paul, líder dos libertários do Partido Republicano, além de diversas autoridades do governo de Moscou.

Dmitry Peskov, porta- voz do Ministério do Exterior russo, afirmou em Nova Iorque que vê incríveis semelhanças entre as ideias de política exterior (de Putin e de Trump), o que seria uma sólida base para se iniciar um significativo diálogo Moscou/Washington.

Para Sergei Glazyev (Reuters, 10 de novembro) alto conselheiro do Kremlin, Trump pode simbolizar uma grande mudança nos EUA. Sua eleição poderia, em última análise, evitar a Terceira Guerra Mundial.

Trump também falou, embora rapidamente, sobre a questão palestina.

Depois de qualifica-la como “a guerra que nunca termina”, anunciou que esperava ajudar a elaborar uma solução entre as duas partes.

“Vai ser o acordo definitivo”, afirmou, esperançoso. “Como um fazedor de acordos, gostaria de (fazer) o acordo que não pôde ser feito. E fazê-lo pelo bem da humanidade (Wall Street Journal, 10 de novembro).

Ausência de modéstia à parte, esta declaração parece ter mais sentido do que aparenta.

Líderes principais da direita israelense não devem ter ficado muito animados.

Netanyahu, que insiste ser o acordo israelense-palestino só do interesse das duas partes e que, portanto, só elas devem negociá-las, não vai ouvir com alegria que esse acordo seria “para o bem da humanidade. ”

Sendo assim, outros países teriam o direito de intervirem, o que Bibi não aceita de jeito nenhum.

Um eufórico Naftali Bennet, ministro da Educação de Israel e líder da ultra-direita, havia declarado que Trump enterraria a ideia de uma Palestina independente.

Sabe-se que sem ela, um acordo dos palestinos com Israel será impossível.

Trump diz que, pretende resolver a questão, pois é um grande negociador.

Em que termos, em breve saberemos.

 

 

 

 

 

 

 

 

.

Nftali Bennet

1 pensou em “Trump esboça virada na política internacional americana.

  1. sekilas Info Qs 40:73 kemudian dikatakan kepada mereka: “Manakah berhala-berhala yang selalu kamu persekutukan, Qs 40:74 (yang kamu sembah) selain Allah?” Mereka menjawab: “Mereka telah hilang lenyap dari kami, bahkan kami dahulu tiada pernah menyembah sesuatu”. Seperti demikianlah Allah menyesatkan orang-orang kafir. Qs 40:75 Yang demikian itu disebabkan karena kamu bersuka ria di muka bumi dengan tidak benar dan karena kamu selalu bersuka ria (dalam kemaksiatan). Qs 40:76 (Dikatakan kepada mereka): “Masuklah kamu ke pintu-pintu neraka Jahannam, sedang kamu kekal di dalamnya. Maka itulah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong”.

    Qs 13:5 Dan jika (ada sesuatu) yang kamu herankan, maka yang patut mengherankan adalah ucapan mereka: “Apabila kami telah menjadi tanah, apakah kami sesungguhnya akan (dikembalikan) menjadi makhluk yang baru?” Orang-orang itulah yang kafir kepada Tuhannya; dan orang-orang itulah (yang dilekatkan) belenggu di lehernya; mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.

    Qs 9:68 Allah mengancam orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang kafir dengan neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya. Cukuplah neraka itu bagi mereka, dan Allah melaknati mereka, dan bagi mereka azab yang kekal.

    Qs 5:9 (5:8) Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

    Qs 5:3 (5:2) Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar syi’ar-syi’ar Allah, dan jangan melanggar kehormatan bulan-bulan haram, jangan (mengganggu) binatang-binatang had-ya, dan binatang-binatang qalaa-id, dan jangan (pula) mengganggu orang-orang yang mengunjungi Baitullah sedang mereka mencari kurnia dan keridhaan dari Tuhannya dan apabila kamu telah menyelesaikan ibadah haji, maka bolehlah berburu. Dan janganlah sekali-kali kebencian( mu) kepada sesuatu kaum karena mereka menghalang-halangi kamu dari Masjidilharam, mendorongmu berbuat aniaya (kepada mereka). Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.

    Qs 10:27 Dan orang-orang yang mengerjakan kejahatan (mendapat) balasan yang setimpal dan mereka ditutupi kehinaan. Tidak ada bagi mereka seorang pelindungpun dari (azab) Allah, seakan-akan muka mereka ditutupi dengan kepingan-kepingan malam yang gelap gelita. Mereka itulah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.

    Qs 2:62 Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani dan orang-orang Shabiin, siapa saja diantara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran kepada mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati.

    Qs 23:101 Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu, dan tidak ada pula mereka saling bertanya. 102 Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. 103 Dan barangsiapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahannam.?

    Mat 13:49 Demikianlah juga pada akhir zaman: Malaikat-malaikat akan datang memisahkan orang jahat dari orang benar, 13:50 lalu mencampakkan orang jahat ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi.

    Mat 12:36 Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap kata sia-sia yang diucapkan orang harus dipertanggungjawabkannya pada hari penghakiman.

    ajal itu tak pandang bulu, apakah orang kesayangan atau tidak, apakah dalam kandungan atau tidak, apakah masih kecil atau besar, apakah masih muda atau tua, apakah masih sehat atau tidak, ajal bisa menjemput kapan saja, bisa hari ini, bisa hari esok tanpa diduga tanpa permisi.


    SEKILAS INFO

    YesusKristus menebus dari dosa kutuk hukum taurat ( Gal 3:13 ),
    bagi semua manusia didunia ( I Yoh 2:2 ),
    baik terhadap Kristen juga terhadap nonKristen
    ( walaupun nonKristen tidak berpindah agama ke agama Kristen )

    namun YesusKristus tidak menebus dosa perbuatan manusia dalam seumur hidup mereka baik terhadap Kristen maupun nonKristen.

    Mat 13:40 Maka seperti lalang itu dikumpulkan dan dibakar dalam api, demikian juga pada akhir zaman. 13:41 Anak Manusia akan menyuruh malaikat-malaikat-Nya dan mereka akan mengumpulkan segala sesuatu yang menyesatkan dan semua orang yang melakukan kejahatan dari dalam Kerajaan-Nya. 13:42 Semuanya akan dicampakkan ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi.


    NB 1: Penebusan YesusKristus telah disediakan bagi seluruh manusia didunia bagi Kristen dan nonKristen, tapi belum diberikan.

    namun hanya diberikan,

    ketika mereka ( Kristen & nonKristen ),
    bisa mempertanggungjawabkan perbuatan mereka, pada HariPenghakiman nanti, yaitu ketika timbangan kebaikan mereka ( dalam total seumur hidup mereka ) lebih berat timbanganya dari pada timbangan total dosa/keburukan mereka dalam seumur hidup mereka, dihadapan Tuhan.

    maka pada saat itulah YesusKristus menghapus total timbangan dosa/keburukan mereka yang lebih ringan timbanganya, sehingga mereka bisa langsung masuk surga, tanpa harus mencicipi siksa neraka dulu. Pada saat inilah Kuasa Penebusan YesusKristus difungsikan, jika hati nonKristen percaya bahwa YesusKristus mampu menebus/menghapus kutuk hukum taurat.


    (ajal itu tak pandang bulu, apakah orang kesayangan atau tidak, apakah dalam kandungan atau tidak, apakah masih kecil atau besar, apakah masih muda atau tua, apakah masih sehat atau tidak, ajal bisa menjemput kapan saja, bisa hari ini, bisa hari esok ajal menjemput, bisa tanpa diduga, bisa juga tanpa permisi).


    Sekilas info Matius 1:18 Kelahiran Yesus Kristus adalah seperti berikut: Pada waktu Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf, ternyata ia mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri.

    Wahyu 2:18-23 “Dan tuliskanlah kepada malaikat jemaat di Tiatira: Inilah firman Anak Allah, yang mata-Nya bagaikan nyala api dan kaki-Nya bagaikan tembaga:Aku tahu segala pekerjaanmu: baik kasihmu maupun imanmu, baik pelayananmu maupun ketekunanmu. Aku tahu, bahwa pekerjaanmu yang terakhir lebih banyak dari pada yang pertama.Tetapi Aku mencela engkau, karena engkau membiarkan wanita Izebel, yang menyebut dirinya nabiah, mengajar dan menyesatkan hamba-hamba-Ku supaya berbuat zinah dan makan persembahan-persembahan berhala.Dan Aku telah memberikan dia waktu untuk bertobat, tetapi ia tidak mau bertobat dari zinahnya.Lihatlah, Aku akan melemparkan dia ke atas ranjang orang sakit dan mereka yang berbuat zinah dengan dia akan Kulemparkan ke dalam kesukaran besar, jika mereka tidak bertobat dari perbuatan-perbuatan perempuan itu. Dan anak-anaknya akan Kumatikan dan semua jemaat akan mengetahui, bahwa Akulah yang menguji batin dan hati orang, dan bahwa Aku akan membalaskan kepada kamu setiap orang menurut perbuatannya.


    Sekilas info renungan bagi semua umat silahkan kunjungi link dibawah ini dan klik pada komentarnya
    https://njlajahweb.blogspot.co.id/2015/02/pertama-tama-saya-mohon-maaf-yang.html#comment-form

    http://www.laskarislam.com/t10322-lagu-rohani-kristen-bisa-mengisi-kekosongan-hati?highlight=kekosongan


    kutipan dari http://www.laskarislam.com/t10479-sekilas-infoku#200358

    sekilas info

    iman yang suci adalah ketika hati kita tetap percaya bahwa Tuhan tidak pernah sedetikpun berniat jahat, sekalipun Dia sedang menghantam kita, saat kita sedang salah atau benar.

    dan

    iman yang paling suci adalah ketika hati kita tetap percaya bahwa “tidak mungkin Tuhan berniat jahat, sedetikpun tidak”, sekalipun DIA mendatangkan badai hidup yang terburuk dalam hidup kita, walaupun kita dalam posisi yang benar.

    (inilah iman rajawali, yang tidak akan pernah bisa dihancurkan oleh iblis.)

    hanya iman jenis ini, yang paling ditakuti oleh iblis.

    ###
    SEKILAS INFO Saat kapanpun KeilahianYesusKristus juga RohKudus bisa disebut Allah, (hanya jika berdasarkan KualitasKeilahian)

    Demikian juga saat kapanpun Yesus juga RohKudus bisa disebut Utusan, (hanya jika berdasarkan “selain” dalam hal KualitasKeilahian.

    14:13 dan apa juga yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya, supaya Bapa dipermuliakan di dalam Anak.
    14:14 Jika kamu meminta sesuatu kepada-Ku dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya.”
    +++
    16:26 Pada hari itu kamu akan berdoa dalam nama-Ku. Dan tidak Aku katakan kepadamu, bahwa Aku meminta bagimu kepada Bapa,
    16:27 sebab Bapa sendiri mengasihi kamu, karena kamu telah mengasihi Aku dan percaya, bahwa Aku datang dari Allah.
    ( Sebutan Tuhan sebenarnya tidak ditujukan pada Manusia Yesus, tapi pada KualitasAllah yang terkandung dalam KeilahianYesus )

    5:3 Tetapi Petrus berkata: “Ananias, mengapa hatimu dikuasai Iblis, sehingga engkau mendustai Roh Kudus dan menahan sebagian dari hasil penjualan tanah itu?
    5:4 Selama tanah itu tidak dijual, bukankah itu tetap kepunyaanmu, dan setelah dijual, bukankah hasilnya itu tetap dalam kuasamu? Mengapa engkau merencanakan perbuatan itu dalam hatimu? Engkau bukan mendustai manusia, tetapi mendustai Allah.”
    +++
    13:2 Pada suatu hari ketika mereka beribadah kepada Tuhan dan berpuasa, berkatalah Roh Kudus: “Khususkanlah Barnabas dan Saulus bagi-Ku untuk tugas yang telah Kutentukan bagi mereka.”
    ===

    Qs 11:37 Dan buatlah bahtera itu dengan pengawasan dan petunjuk wahyu Kami, dan janganlah kamu bicarakan dengan Aku tentang orang-orang yang zalim itu; sesungguhnya mereka itu akan ditenggelamkan.
    Qs 21:29 Dan barangsiapa di antara mereka, mengatakan: “Sesungguhnya Aku adalah tuhan selain daripada Allah,” maka orang itu Kami beri balasan dengan Jahannam, demikian Kami memberikan pembalasan kepada orang-orang zalim
    Qs 29:8 Dan Kami wajibkan manusia (berbuat) kebaikan kepada dua orang ibu-bapaknya. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya. Hanya kepada-Ku-lah kembalimu, lalu Aku kabarkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.
    Qs 70:40 Maka Aku bersumpah dengan Tuhan Yang memiliki timur dan barat, sesungguhnya Kami benar-benar Maha Kuasa.

    3:22 Berfirmanlah TUHAN Allah: “Sesungguhnya manusia itu telah menjadi seperti salah satu dari Kita, tahu tentang yang baik dan yang jahat; maka sekarang jangan sampai ia mengulurkan tangannya dan mengambil pula dari buah pohon kehidupan itu dan memakannya, sehingga ia hidup untuk selama-lamanya.”

    28:17 Ketika melihat Dia mereka menyembah-Nya, tetapi beberapa orang ragu-ragu.
    28:18 Yesus mendekati mereka dan berkata: “Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan di bumi.

    5:13 Dan aku mendengar semua makhluk yang di sorga dan yang di bumi dan yang di bawah bumi dan yang di laut dan semua yang ada di dalamnya, berkata: “Bagi Dia yang duduk di atas takhta dan bagi Anak Domba, adalah puji-pujian dan hormat dan kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya!”
    5:14 Dan keempat makhluk itu berkata: “Amin”. Dan tua-tua itu jatuh tersungkur dan menyembah.
    ***
    21:14 Dan tembok kota itu mempunyai dua belas batu dasar dan di atasnya tertulis kedua belas nama kedua belas rasul Anak Domba itu.


    8:2 Maka datanglah seorang yang sakit kusta kepada-Nya, lalu sujud menyembah Dia dan berkata: “Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku.”
    8:3 Lalu Yesus mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu dan berkata: “Aku mau, jadilah engkau tahir.” Seketika itu juga tahirlah orang itu dari pada kustanya.

    9:18 Sementara Yesus berbicara demikian kepada mereka, datanglah seorang kepala rumah ibadat, lalu menyembah Dia dan berkata: “Anakku perempuan baru saja meninggal, tetapi datanglah dan letakkanlah tangan-Mu atasnya, maka ia akan hidup.”
    9:19 Lalu Yesus pun bangunlah dan mengikuti orang itu bersama-sama dengan murid-murid-Nya.

    28:5 Akan tetapi malaikat itu berkata kepada perempuan-perempuan itu: “Janganlah kamu takut; sebab aku tahu kamu mencari Yesus yang disalibkan itu.
    28:6 Ia tidak ada di sini, sebab Ia telah bangkit, sama seperti yang telah dikatakan-Nya. Mari, lihatlah tempat Ia berbaring.
    28:7 Dan segeralah pergi dan katakanlah kepada murid-murid-Nya bahwa Ia telah bangkit dari antara orang mati. Ia mendahului kamu ke Galilea; di sana kamu akan melihat Dia. Sesungguhnya aku telah mengatakannya kepadamu.”
    28:8 Mereka segera pergi dari kubur itu, dengan takut dan dengan sukacita yang besar dan berlari cepat-cepat untuk memberitahukannya kepada murid-murid Yesus.
    28:9 Tiba-tiba Yesus berjumpa dengan mereka dan berkata: “Salam bagimu.” Mereka mendekati-Nya dan memeluk kaki-Nya serta menyembah-Nya.
    28:10 Maka kata Yesus kepada mereka: “Jangan takut. Pergi dan katakanlah kepada saudara-saudara-Ku, supaya mereka pergi ke Galilea, dan di sanalah mereka akan melihat Aku.”

    1:17 Ketika aku melihat Dia, tersungkurlah aku di depan kaki-Nya sama seperti orang yang mati; tetapi Ia meletakkan tangan kanan-Nya di atasku, lalu berkata: “Jangan takut! Aku adalah Yang Awal dan Yang Akhir,
    1:18 dan Yang Hidup. Aku telah mati, namun lihatlah, Aku hidup, sampai selama-lamanya dan Aku memegang segala kunci maut dan kerajaan maut.
    1:19 Karena itu tuliskanlah apa yang telah kaulihat, baik yang terjadi sekarang maupun yang akan terjadi sesudah ini.

    1:6 dan yang telah membuat kita menjadi suatu kerajaan, menjadi imam-imam bagi Allah, Bapa-Nya, — bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya. Amin.
    1:7 Lihatlah, Ia datang dengan awan-awan dan setiap mata akan melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia. Dan semua bangsa di bumi akan meratapi Dia. Ya, amin.
    1:8 “Aku adalah Alfa dan Omega, firman Tuhan Allah, yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang, Yang Mahakuasa.”

Deixe uma resposta

O seu endereço de e-mail não será publicado. Campos obrigatórios são marcados com *